IYF 2008

Sunana Amel, Kaifa?”
Sunana Solomon, Keifa?” etc~

itu sebagian bahasa Nigeria yang diajarin Solomon waktu International Youth Forum (IYF) 2008 kemaren..

artinya,

“nama saya amel, kamu?”

“nama saya solomon”

Solomon ngenalin dirinya sambil nabrakin kedua tangannya yg dikepal. katanya sih itu salaman ala nigeria (^^)

Solomon itu 1 dari 110 orang peserta IYF 2008. pastinya Solomon itu aktivis di negaranya, karna hampir semua yang ikutan IYF adalah aktivis2 muda di negaranya. Umur Solomon 28 taun (waktu amel bilang umur amel 18, dia shock, “You are a child, how can you be here, little girl?” hahaha, amel kan udah mahasiswi,sir).

Kulitnya hitam,kayak orang Nigeria (yaiyalaaahhh, hehe) trus rambutnya botak.. lucu, supel, cerewet, antusias.. pkonya menyenangkan..Amel sempet ngobrol banyak ama Solomon ini, sekitar 1stgh jam waktu lagi free time IYF yang kebetulan hari itu diadain depan ITB, taman ganesha..Dia ngajarin banyak hal, dari mulai bahasa Nigeria, Tarian Nigeria yang kocak,dan lain lainn.. Balesannya Solomon juga belajar bahasa sunda, dia paling kesulitan nyebutin kata “GEULEUH” , Solomon bilang “Guluh (geuleuh dgn pengucapan yg salah) is the hardest word that i ever learned”.. hehehehe x)

dia juga cerita tentang agamanya, Rasta. Amel baru tw ternyata rasta itu sebuah kepercayaan, agama.. bukan sekedar model rambut yang dikepang kecil2 gituu, yang suka ada di pantai Bali.. Solomon nunjukin identitas rastanya lewat jenggotnya yang dirasta,kalo rambut ga bisa soalnya botak x)
Solomon cerita banyak tentang agamanya, dia nekenin banget Rasta itu bukan pengikut Bob Marley dan rasta itu cinta kedamaian…

Karena amel dan sebagian temen2 berjilbab,Solomon tw kalo kita muslim.. Ternyata Solomon tw banyak tentang Islam, dia crita ttg ke’bete’an dia ama org2 yg ngadu domba agama lain, terutama islam yang sering jd korban…

Selama ngobrol, solomon fasih banget inggrisnya, jadi obrolan lancaarr teruss.. yang ada kadang2 amel yang bingung ‘aduh bhs inggrisnya apa y?’ hehe..
ato kadang2 amel cuma bilang ya…, yes.., wow.., really….? pdhl amel ga begitu ngerti kalimatnya krna vocab’nya udah tingkat dewa,hohoho x) sesekali amel nyuruh dia ngulang omongannya kalo udah penasaran bgt apa yg lg dia ceritain dengan mimik muka yg sgt ekspresif.

di tangah obrolan kita, ternyata eh ternyata diketahui solomon itu dokter.. dia br lulus.. penampilan dia awalnya ga nunjukin sama sekali ke’dokter’annya.. Solomon lebih cocok jd MC acara2 hiburan yang heboh, atau jadi pemain film komedi.. hehehe.. (^^) tp secara keseluruhan dia adalah orang yang sangat amat menarik, amel ngehormatin dia banget, Solomon sempet nasehatin amel ttg pentingnya kesriusan kuliah, dan yang lebih penting lg kontribusi sebesar2nya untuk lingkungan kita… trus solomon juga cerita knp dia belum nikah.. Solomon bilang setelah lulus jadi dokter seorang laki2 ingin menikmati kebebasannya..pengen serius mengembangkan organisasi sosial di negaranya, tanpa ada gangguan manapun termasuk makhluk yang namanya wanita.. hehe, kalo buat yang ini amel ga setuju… tapi bukan waktunya buat debatin itu.. 😀

Lain Solomon lain juga Barbara.. Barbara asalnya dari Australia, amel kenalan di ruangan workshop, kebetulan kita ambil tema workshop yang sama, Peace Generation. Barbara umurnya sekitar 48/49. Lebih tua dari mama amel, ga bisa dibilang “youth” sihh.. cuma spiritnya beneer2 muda.. ternyata yang ikut event ini bukan anak2 muda aja… tapi smwa org yang spiritnya muda.. (^^) walaupun yang “ga muda” kaya barbara bs diitung jari..

Barbara jauuh lebih kalem dari Solomon. Beliau keibuan banget.. Jadi ngobrol ama beliau kayak lg ngomong ama guru sendiriii, harus jaga manner 🙂 Barbara ternyataa aktivis dunia, beliau punya LSM besar di Australia, beliau juga aktivis di PBB.. kemaren itu ketiga kalinya beliau ke Indonesia, ketiga2nya buat ikut workshop/seminar serupa..Barbara ngasih banyak wawasan ke amel, beliau cerita tentang fakta-fakta perang dunia, Millenium development Goals’nya PBB, dll..

sama kayak Solomon, Barbara juga belum nikah.. hmm.. menurut Barbara, dia pengen kontribusinya total untuk sosial masyarakat di seluruh dunia.. “Marriage is not really important for me, the most important thing now is what I can do for this big world.” ..

hmmmmffff..

tujuannya emang mulia, tapi amel ga setuju.. pernikahan itu seharusnya bukan alasan untuk tidak berkontribusi.. kebayang aja kalo smw cewe pikirannya sama kaya gitu.. lha, yg mw ngelahirin siapa? hehehe

workshop amel yang kedua tentang Gender Equation. Tema ini menarik banget, kita harus meramalkan apa yang terjadi tahun 2015. menurut Millenium Development Goals PBB, tahun 2015 ditargetkan kesetaraan gender sudah tercapaii. Diliat dari setaranya jumlah wanita dan pria yang duduk di bangku pemerintahan, trus juga jumlah wanita yang kerja kantoran ato wiraswasta. Akhirnya kita per kelompok coba nganalisis disesuaiin ama keadaan masing2 negara yang sekarang. Banyak banget pendapat bermuculan, sebagian setuju, karena sekarang wanita udah jauh beda dari jaman duluu, sebagian ngga setuju dengan alasan agama. Islam terutama. Islam dianggap mengekang wanita untuk aktif dan memimpin. Di ruangan itu ada Ka Rihan, senior amel dari SMA yang skrg kul di elektro. Beliau sangat ngga setuju kalo islam dianggap sebagai penghalang, Ka rihan langsung ngebeberin ttg Khadijah, istri Rasul yang sukses berbisnis..dan ayat2 yang sangat menghormati wanita, kalopun ada batasan2, tujuannnya bukan mengekang, dsb… standing applause bwt ka rihan.. hehe (^^) akhirnya solusi dari itu, kita semua optimis akan terciptanya kesetaraan gender tanpa menghiraukan batasan2 tertentu, misalnya hanya wanita yang bisa hamil dan melahirkan.. 😉

overall, hari itu kita blajar banyak, belajar tentang indahnya perbedaan dan bagaimana kita menghargainya (cieee..hehe x) alhamdulillahh, walopun harus bolos PPAB, kebayar sama senengnya ktemu Solomon, Barbara, Elsa, Rijoy, mr.Rajes,ka huda,jayson etc (^^)

Advertisements